Cerpen Cinta Karya Esha Dewandaru BUNGLON Part3

Cerpen Cinta


8 April

Kemaren sore waktu aku baru pulang kerja ada dua orang ganteng datang. Kayaknya mereka baru pulang kerja juga, yang satu pake dasi. Dia lebih ganteng dari temannya. Aku lagi di ruang utama waktu mereka datang. Cowok yang gak pake dasi pengen aku yang nemenin, tapi Tante Ana gak ngebolehin. Tante Ana kemaren berantem sama Mami gara-gara Mami mau nyuruh aku nemenin cowok itu. Akhirnya Tante Ana yang pergi ke kamar di lantai atas sama cowok itu. Aku ke luar. Makan bakso Mang Udin yang biasa mangkal di depan sambil ngobrol. Kayaknya cowok yang pake dasi gak minta ditemenin, soalnya aku ngerasa dia diem-diem merhatiin aku dari parkiran. Waktu aku ngerokok habis makan bakso, aku noleh ke dia. Tapi dia buru-buru masuk ke mobil terus pergi. Waktu aku cerita sama Tante Ana, dia nyuruh aku hati-hati. Kata Tante Ana jangan dekat-dekat sama dia.

21 April

Cowok ganteng yang pake dasi kemaren datang lagi waktu aku lagi makan satenya Bang Madun. Dia masuk sebentar terus ke luar lagi, dia deketin aku. Namanya Dean Ramadhani, dia minta dipanggil Mas Dhani. Cara dia lebih sopan dari cowok-cowok yang sering godain aku, tapi tetep aja dia godain aku. Tapi aku inget pesan Tante Ana, makanya aku gak nanggapin godaan dia. Selesai makan sate aku cepet-cepet balik lagi ke kamar. Tapi aku gak bisa tidur gara-gara mikirin dia.

30 April

Aku ketemu Mas Dhani di restoran tempat aku kerja. Dia nungguin aku selesai kerja terus ngobrol. Katanya dia mau ngadain pertemuan sama rekan kerjanya, makanya dia lihat-lihat situasi dulu. Aku suka sama dia. Tapi aku minder, dia gak bakal suka sama bunglon kayak aku.

8 Mei

Waktu aku pulang kerja tadi sore, ada tamu tapi semuanya lagi pada pergi. Mami maksa aku melaayani tamu itu. Aku gak mau, tapi Mami terus maksa. Orang itu langsung nubruk dan menciumi aku, nafsu banget. Nah pada saat itu ada Mas Dhani. Dia lihat aku lagi ciuman sama tamu tadi. Dia langsung pergi. Aku nyesel banget. Dia pasti kecewa sama aku.

10 Juni

Libur kerja hari Minggu ini aku pake buat ke rumah Mas Dhani. Aku nekat ke sana soalnya aku gak bisa menghubungi dia. Aku mau minta maaf. Aku baru sekali ini pergi ke daerah itu. Habis tanya sana-sini akhirnya aku ketemu rumahnya. Dia benar-benar orang kaya. Rumahnya besar, mewah. Lebih kecil sama rumah Mami tapi lebih megah. Tapi dia gak ada di rumah. Katanya lagi pergi ke luar negeri. Gimana ya cara minta maaf dan ngejelasin ke dia?

14 Juli

Ini hari terakhir aku masuk kerja. Mulai minggu depan restoran tutup sampe habis lebaran. Kegiatan di rumah Mami juga bakal ditutup. Kalo gak tutup pasti banyak yang nuntut. Aku bingung gimana caranya hidup bulan ini.

26 Juli

Rasanya semua badanku sakit banget. Aku gak tahu kenapa. Aku gak pernah kayak gini sebelumnya. Rasanya sakit…

14 Agustus

Aku pindah ke rumah Mas Dhani. Kok bisa? Panjang ceritanya. Aku juga baru ke luar dari rumah sakit. Mas Dhani udah pulang dari luar negeri. Aku udah dapat maaf dari dia. Tante Ana udah cerita semua tentang aku ke dia. Tadi sore waktu aku baru datang aku nemu binatang dalam kurungan. Kata Mas Dhani itu namanya bunglon. Aku baru tahu kalo bunglon itu nama binatang. Ku pikir bunglon itu Cuma bunga lonte, ternyata ada juga yang lain. Aku sama binatang itu punya nama yang sama ya. Berarti sekarang Mas Dhani merawat dua bunglon di rumahnya. Aku suka bunglonnya Mas Dhani, bisa berubah warna.
Sekarang Mas Dhani lagi pergi ke masjid. Sholat tarawih katanya. Mas Dhani rajin sholat, puasa juga. Aku pengen kayak gitu. Selama ini aku gak pernah kenal sama yang kayak gitu. Dari kecil yang aku tahu ya Cuma minuman, rokok, dan teman-teman yang telanjang sama tamu.

19 Agustus

Hari Raya Idul Fitri. Tadi malam dari buka puasa Mas Dhani pergi ke masjid sampai pagi. Takbiran kata Tante Ana. Dulu Tante Ana juga sering ikut takbiran keliling kayak yang aku lihat di jalan depan rumah Mas Dhani. Pulang dari masjid Mas Dhani mandi terus pergi sholat Ied. Tante Ana sama aku masak di rumah. Pulangnya Mas Dhani minta maaf lahir batin sama aku dan Tante Ana. Habis makan dia pergi, katanya mau silaturahmi sama teman-teman kantornya. Sambil makan tadi aku bilang sama dia kalo aku pengen belajar. Di KTP aku Islam, tapi aku gak tahu islam itu apa. Di rumah Mami gak ada yang kayak begini.

22 Agustus

Aku mulai belajar islam dari Mas Dhani. Tenyata banyak banget yang selama ini gak aku tahu. Aku belajar apa itu halal dan haram. Karena sibuk, Mas Dhani nyuruh aku baca buku-buku di perpustakaannya. Kalo ada yang aku gak ngerti aku boleh tanya sama dia.

16 September

Mas Dhani libur ngantor hari ini. Aku mau ngomong sama dia. Aku mau bilang kalo aku sama Tante Ana mau pake jilbab. Sejak tinggal di rumah Mas Dhani banyak yang aku pelajari. Mas Dhani ngedatangin guru ngaji ke rumah yang ngajari aku sama Tante Ana setiap malam. Aku belajar dari guru ngaji dan buku-buku Mas Dhani. Mereka menjelaskan kalo cewek itu wajib pake jibab. Aku ngerasa sejuk dan tenang setelah belajar islam. Aku gak akan balik lagi ke duniaku yang dulu.

23 Oktober

Capek banget habis beres-beres rumah baru. Aku gak tinggal lagi di rumah Mas Dhani. Orang-orang sekitar rumah Mas Dhani ngusir aku sama Tante Ana dari sana. Katanya aku sampah masyarakat. Aku adalah bunglon, bunga lonte, gak pantes hidup di lingkungan mereka yang elit dan terhormat. Apa memang aku serendah itu? Aku dan Tante Ana udah berubah. Tante Ana bukan pelacur lagi. Dia kerja di butik soalnya dia punya bakat sebagai desainer. Kenapa mereka masih gak bisa nerima kami dan tetap menganggap kami orang-orang kotor. Bukannya orang itu bisa berubah. Bukannya derajat semua manusia itu sama, Cuma amalnya yang membedakan di mata Allah SWT. Tapi mau gimana lagi, mereka emang gak ngerti.

30 November

Aku ketemuan sama Mas Dhani sehabis ikut kajian Ustadz Kondang di Masjid Agung. Sebenernya aku masih sering ketemuan sama Mas Dhani sejak aku pindah dari rumahnya. Biasanya tiap Minggu, aku balikin buku yang udah selesai kubaca dan pinjam lagi yang baru. Aku lebih suka aku yang datang ke rumahnya soalnya aku bisa main sama bunglonnya. Aku senang banyak ilmu baru yang bisa aku pelajari.

29 Desember

Besok aku mau main ke rumah Mas Dhani. Besok hari Minggu, Mas Dhani gak ke kantor. Aku pengen main sama bunglon, kembaran aku. Kembaran nama maksudku. Aku berusaha buat gak jadi kayak bunglon yang bisa berubah-ubah warna. Kata Mas Dhani itu munafik, aku gak boleh jadi orang munafik. Aku cinta sama Mas Dhani. Aku berharap aku yang diciptakan dari tulang rusuknya. Cintaku ini bukan cinta yang diumbar para tamu di  rumah Mami. Cintaku Insya Allah cinta yang suci, cinta karena Allah.


Lelaki itu menutup buku diary milik Cacha. Ada bulir bening yang meleleh di kedua pipinya. Ia pun mencintai Cacha. Ia ingin memboyong gadis itu kembali ke rumahnya sebagai kekasih halalnya. Ia berencana melamar Cacha di hari ulang tahun gadis itu. Tadi pagi ia telah menelepon Cacha, berpura-pura meminta gadis itu datang untuk membantunya mencari bunglon yang hilang di kebun belakang rumah. Namun hingga matahari berada di puncak ubun-ubun Cacha tak kunjung datang. Justru Tante Ana yang datang karena hendak ikut merayakan ulang tahun Cacha. Mereka berdua terbentur pada kebingungan, dimanakah Cacha? Kebingungan itu terjawab oleh tayangan di TV yang memberitakan kecelakaan maut yang merenggut nyawa seorang gadis muda bernama Chamila Leonita. Jam digital di sudut ruang menunjukkan angka 00.00. Suara terompet di kejauhan bersahut-sahutan menandakan tahun telah berganti. Lelaki muda itu melangkah ke balkon sembari menenggerkan bunglon di pundaknya. Bunglon yang di lehernya tergantung kantung sutera. Di dalamnya ada sebuah cincin dan kartu kecil bertuliskan “Menikahlah denganku.”

Selesai

2 komentar